Prefektur Fukushima dan Yamagata yang sering diabaikan terletak di wilayah Tōhoku Jepang dan keduanya kaya akan budaya dan lanskap.

Kegembiraan Fukushima masih tersamar di balik awan kecelakaan nuklir setelah gempa besar Jepang timur tahun 2011. Sayang sekali karena prefektur terbesar ketiga di Jepang ini menawarkan keindahan alam yang luar biasa, keramahan yang hangat, dan pemandangan sejarah yang menakjubkan satu dekade kemudian.

Yamagata lebih terkenal sebagai produsen ceri dan pir terbesar di Jepang. Ia juga dikenal dengan bunga sakura musim semi yang indah, Taman Kajo yang berisi sisa-sisa Kastil Yamagata dan keindahan alamnya.

Menuju ke sana dari Tokyo mudah karena hanya 80 menit naik kereta di Tohoku Shinkansen ke Fukushima Selatan. Dari sana, Anda dapat mengambil mobil sewaan dan berkelok-kelok melalui pegunungan di wilayah Aizu, melewati Fukushima dan Yamagata, berhenti di destinasi bersejarah ini.

Ouchi-juku, Fukushima

Desa pegunungan terpencil Ouchi-juku mungkin adalah salah satu tempat bersejarah paling menarik di Fukushima. Selama periode Edo, shogun membuat setiap penguasa feodal di Jepang melakukan perjalanan ke Edo (sekarang dikenal sebagai Tokyo) dan tinggal di sana setiap tahun untuk mengendalikan mereka. Akibatnya, shukuba atau kota pos dibuat di sepanjang jalan menuju Edo, yang berfungsi sebagai tempat perhentian bagi para bangsawan, pedagang, dan pelancong. Ouchi-juku adalah salah satu contoh shukuba yang paling awet di Jepang.

See also  5 Alasan Penting Mengapa Anda Wajib Mengunjungi Florida

Jalan utama dipagari dengan rumah-rumah yang diawetkan dengan atap jerami yang mengingatkan kita pada Shirakawa-go yang lebih terkenal di Hida, tetapi tanpa keramaian turis. Penduduk setempat masih tinggal di dalamnya, menggunakan lantai dasar sebagai etalase toko untuk menjual kerajinan suvenir, hidangan lokal, dan sake. Beberapa juga menawarkan akomodasi semalam.

Kastil Tsurugajo, Fukushima

Kastil Tsurugajo adalah tempat kembali ke Kota Aizu Wakamatsu abad ke-14 – sebuah kota yang berkembang selama 1000 tahun dengan budaya samurai yang tertanam kuat.

Kastil yang Anda lihat hari ini adalah restorasi yang setia dari menara pusat putih yang ikonik hingga genteng besi berwarna merah yang unik. Tetapi masih ada cukup banyak konstruksi aslinya sehingga Anda dapat melihat gaya bangunan, dari nozura-zumi abad pertengahan batu bertumpuk hingga metode uchikomi-hagi zaman Edo memotong batu untuk membentuk permukaan datar.

Perjalanan ke observatorium menara pengawas memberikan pemandangan yang indah dari lingkungan sekitar dan pegunungan hijau di cakrawala. Di dalam, pameran ini mencakup reproduksi banyak lukisan dan potongan kayu yang menggambarkan karakter kunci dan momen dalam sejarah budaya samurai.

Okawaso, Fukushima

Okawaso adalah hotel resor onsen mewah yang terletak di lembah mata air panas yang subur di Aizu di sepanjang lembah Sungai Okawa yang indah. Lobi yang megah memiliki meja kayu, kisi-kisi, balkon, tangga, dan aliran air yang berpusat di sekitar panggung persegi yang intim. Layanan oleh pelayan wanita berpakaian kimono, yang disebut nakai-san, penuh perhatian.

See also  10 Pantai Indah di Mandalika yang Wajib Kamu Eksplor!

Salah satu yang menarik adalah pertunjukan live harian di shamisen (alat musik tiga senar Jepang).

Jika Anda mengikuti tur khusus, Anda akan memiliki kesempatan untuk menyaksikan pertunjukan pedang samurai “Kengishu Kamui” secara langsung di depan taman pribadi yang indah. Pertunjukan spektakuler ini adalah pertunjukan yang menghibur dari ilmu pedang kenjutsu tradisional dan nilai-nilai samurai.

Museum Toko Sake, Tohoku

Tempat pembuatan sake Kojima Sohonten di Yonezawa telah membuat anggur beras sake Toko telah berdiri sejak tahun 1597 oleh keluarga yang sama. Ketua saat ini, Kojima Yazaemon, adalah keturunan ke-23 dari pendiri tempat pembuatan bir.

Dari tahun 1603 hingga akhir periode Edo, Kojima Sakaya adalah kepala pembuat sake untuk klan samurai Uesugi yang berkuasa. Mereka pasti senang dengan sake itu.

Museum Toko Sake dibuka pada tahun 1984 dan bertempat di tempat pembuatan bir kura periode Meiji yang telah dipugar. Ini berisi tong fermentasi kayu raksasa, tangki cedar besar yang digunakan untuk mengukus beras, ruang yang direkonstruksi dan artefak sejarah seperti bejana tembikar Bizen berusia 400 tahun yang digunakan untuk pembuatan sake. Dan, tentu saja, Anda bisa mencicipi sake Toko.

Jika Anda bergabung dengan Samurai Train Tour, Anda dapat melihat demonstrasi iaido yang dramatis di museum, di mana seorang ahli pedang memotong gulungan vertikal tikar tatami basah sebagai pengganti berat dan kepadatan tubuh manusia. Namun demikian, tujuan utama iaido, menurut sang master, adalah menjadi begitu dominan sehingga Anda menghindari pertarungan apa pun sejak awal. ”

See also  6 Kegiatan Menarik yang Dapat Dilakukan di Ghent, Belgia

Nisshinkan, Fukushima

Didirikan pada tahun 1803 oleh domain Aizu, Nisshinkan diciptakan selama periode Edo untuk mendidik putra pejabat samurai berpangkat tinggi yang masuk sekolah pada usia 10 tahun. Itu adalah salah satu sekolah samurai paling terkemuka di negara ini. Di Nisshinkan, anak laki-laki tidak hanya belajar akademis tetapi juga semangat, perilaku, dan tata krama samurai.