Singkirkan aktivitas yang mengagumkan ini dari daftar rekreasi Anda saat Anda berkunjung daerah berbatu Italia.

Di pucuk tepian Italia-Austria, Dolomit mempunyai daya tarik unik dan orisinalitas yang lenyap di beberapa tujuan rekreasi kekinian. Pada tempat di mana ‘tag guten’ akan turun sama dengan ‘grazie’ dan di mana spag-bol dan schnitzel ke-2 nya ada di daftar, lokasi Dolomites sudah melahirkan budayanya sendiri.

Dari sisi ikatan budaya, daya tarik asli Dolomites berada di lanscape. Pucuk-puncak tajam auburn memperantai pucuk pegunungan yang gagah, dikitari oleh lembah-lembah hijau yang dalam, kebun dan rimba di bawahnya. Panorama ini menghampar bermil-mil, cuman terputus oleh danau dan kadang-kadang rumah pertanian. Kontras yang menonjol ini paling mengagetkan di daerah Cortina, dipanggil ‘mutiara Dolomites’.

Maka pada sebuah wilayah yang diberkahi dengan budaya yang hidup, keelokan alam, dan banyak, di mana dan apa yang perlu jadi daftar terbaik perjalanan Anda? Berikut rincian kami mengenai apa yang perlu Anda kerjakan pada lawatan Dolomites Anda.

1. Temukan Petualang Batiniah Anda

Apa pun wakil petualangan Anda, Dolomites telah Anda liput. Wilayah ini terkenal dengan ski, panjat gunung, lompat dasar, para gliding, luncuran layang dan panjat tebing gratis. Alte Vie atau ‘Alpine Trails’ terkenal di dunia, menawarkan berbagai jalur jalan kaki yang sesuai dengan pemula dan trekker berpengalaman. Pemanjat tebing akan bersukacita di bukit terjal yang tak berujung dan wajah tebing yang ideal untuk dinikmati pemanjat dan pemula.

See also  Rekomendasi Tempat Bulan Madu di Dunia yang Paling Favorit

Untuk kelinci salju yang mencari tempat ski yang tidak terlalu mewah, Dolomites menjembatani orang kaya dengan yang asli tanpa cacat. Media yang menyenangkan, Dolomites memiliki lokasi ideal untuk bermain ski, dengan musim panas yang pendek dan musim dingin yang panjang terbukti sempurna. Bergabunglah dengan pemain ski yang serius dalam kawanan mereka ke kota ski terbaik di wilayah ini, Cortina d’Ampezzo – kota kelahiran Olimpiade Musim Dingin 1956.

2. Putar Kembali Waktu di WW1 Frontline

Pada awal abad ke-20, perbatasan antara Jerman, Austria dan Italia mengalir langsung ke Dolomites. Penempatan perbatasan adalah titik pertikaian selama Perang Dunia 1, dengan Dolomites garis depan untuk banyak pertempuran. Selama pertempuran, tentara di kedua sisi menggali serangkaian terowongan di sisi gunung untuk mendapatkan platform penglihatan dan penembakan yang prima. Situs-situs itu juga digunakan sebagai barak sementara yang memberi tentara tempat yang aman untuk beristirahat di antara perkelahian.

Terowongan dan barak masa perang masih tersebar di seluruh wilayah saat ini, dengan tur ke situs-situs yang terpelihara dengan baik terbukti populer di seluruh wilayah. Beberapa kamar barak telah diciptakan kembali menggunakan artefak asli dari masa itu, dengan situs yang dilengkapi dengan ranjang tidur, kompor pemanas, ruang penyimpanan, dan peninggalan perang lainnya untuk memberikan para pelancong wawasan yang lebih luas tentang pertempuran WW1.

See also  7 Destinasi Musim Gugur Terbaik di New England

3. Pergi Setinggi Langit

Kereta gantung atau naik lift ski adalah suatu keharusan di wilayah pegunungan yang mempesona ini. Perjalanan favorit kami adalah kereta gantung Marmolada. ‘Ratu Dolomit’, gunung Marmolada yang perkasa, adalah puncak tertinggi di Dolomit, dengan tumpangan di sini menghadirkan pemandangan lembah-lembah yang dalam dan jajaran pegunungan di bawahnya yang menakjubkan Borneo. Bagi mereka yang takut ketinggian, mungkin lupakan yang ini – Gunung Marmolada lebih dari 3000 meter.

4. Buat Percikan

Ketinggian bukan hal Anda? Mengapa tidak mencoba air yang tenang dan jernih dari Dolomites yang keluar untuk ukuran. Dikelilingi oleh padang rumput dan pepohonan, Danau Dolomites adalah tempat yang tepat untuk mengambil satu atau dua saat untuk refleksi tenang … dan tidak bermaksud refleksi secara kiasan. Perairan danau Dolomites sering kali sangat jernih, sehingga sangat reflektif. Saat selesai, kunjungi desa-desa bergaya rumah roti jahe yang memenuhi tepian.

Keagungan dongeng Danau Auronzo di Cadore menjadikannya salah satu desa sungai terbaik di kawasan ini. Semangat komunitas selalu tinggi di musim dingin, ketika air membeku dan permainan polo dimulai. Danau yang mengadakan acara speed skating Olimpiade 1956, Danau Misurina juga patut dikunjungi.

5. Kembali ke Alam Saat Malam di Gubuk Alpine Tradisional

Bertengger di samping permukaan batu dan di atas barisan pegunungan, gubuk kayu dan batu yang dikenal sebagai rifugios berjalan di sepanjang banyak jalur alpine di wilayah tersebut. Tradisi panjang pendakian gunung melalui Dolomites telah melihat pop-up pondok alpine otentik ini. Baik Anda setelah gubuk bersama atau oasis yang lebih pribadi, gubuk alpine ini menawarkan pandangan yang jarang terlihat ke dalam sejarah hiking yang kaya di wilayah ini.

See also  Fakta Sejarah Barcelona yang Mungkin Anda Tidak Ketahui