Cara terbaik untuk melihatnya adalah dengan perusahaan lokal Filipina seperti Tao yang mendorong ekowisata dan keberlanjutan sambil memperkenalkan turis ke cara hidup lokal pulau-pulau ini.

Saya akan menghabiskan tiga hari dengan kelompok menggunakan salah satu kapal kecil Tao dan melakukan beberapa island hopping. Kami memulai petualangan kami di pulau Busuanga, terhubung melalui udara ke ibukota Manila.

Kami harus melalui sesi latihan yang cukup ketat sebelum berlayar. Itu dimulai dengan pelajaran geografi singkat untuk memberi tahu kami bantalan kami, diikuti dengan instruksi pengepakan dan menekankan pentingnya “kantong kering” kami. Ini cukup jelas, terutama karena kami akan turun dari kapal dan menggunakan kayak untuk mencapai beberapa pulau.

Pengalaman ini menunjukkan kepada saya banyak elemen budaya mendasar dari kehidupan dasar di pulau-pulau terpencil ini. Itu juga menguji saya untuk melihat apakah saya bisa tinggal di gubuk kecil di bawah atap bambu dan mengatasi berbagi waktu dan ruang dengan orang asing. Jadi aku akan mencari tahu.

Jadwal pelayaran tidak ditetapkan karena akan berubah untuk menyesuaikan dengan keanehan pasang surut, cuaca, dan permintaan penumpang. Keesokan harinya, kami berangkat dengan perahu Bangka kami.

Jenis kerajinan ini adalah metode transportasi yang disukai orang Filipina yang tinggal di daerah pesisir atau lahan basah. Kami memiliki dapur, toilet yang dibersihkan dengan air laut, dan area penyimpanan yang besar untuk peralatan kami. Muncul dengan cadik besar untuk stabilitas dan meluncur dengan anggun melalui air.

See also  5 Aktivitas Seru Ketika Mengunjungi Air Terjun Victoria yang Megah, Zambia

Pulau Tangat

Kami segera menemukan diri kami di laut terbuka tetapi hanya bisa melihat lanskap perbukitan Coron. Kami sedang menuju pemberhentian pertama kami – Pulau Tangat – yang terkenal dengan penyelaman airnya yang jernih dan kehidupan lautnya. Di sini, di dasar laut, ada kapal karam yang menarik ikan dan kehidupan laut lainnya. Bagus untuk penyelam. Bahkan untuk snorkeling di permukaan, saya bisa melihat banyak hantu bangkai kapal di bawah.

Lusong

Setelah kegiatan ini, kami makan siang santai di atas kapal kami, semua makanan organik dan bersumber dari pertanian lokal. Kemudian, setelah makan siang, kami menuju ke pulau terdekat Lusong, Coral Garden, di mana kami berhenti sejenak untuk menikmati pasir yang lembut, lembut dan air yang jernih.

Pulau Patsy

Pulau ketiga hari itu adalah Pulau Patsy, perhentian semalam kami. Kami berenang ke darat sementara barang-barang kami dibawa dengan penuh gaya dengan kayak. Sebelum kami mulai makan malam, kami mengambil kesempatan untuk mengagumi matahari terbenam yang menakjubkan. Anda mungkin pernah melihatnya di foto, tetapi ini nyata, dan sangat indah.

Makan malam terdiri dari buah-buahan dan sayuran lokal, hidangan ikan dan telur. Karena satu-satunya sumber listrik di pulau itu menyala selama empat jam di malam hari, kami semua bergegas mengisi daya ponsel kami setelah makan malam.

See also  Pulau Pombo, Nikmati Kesederhanaan Alam di Pulau Tak Berpenghuni

Culion

Kami tidur nyenyak dan bangun lebih awal dengan terbitnya matahari. Itu adalah jadwal yang sibuk, jadi kami buru-buru makan sarapan di kapal saat kami menuju ke ujung Culion, di mana dinding batu keluar dari air. Beberapa dari kelompok kami pergi ke darat untuk memanjat batu dan, dari atas, menyelam ke dalam air biru jernih.

Pulau Kulaylayan

Perjalanan kami antara Culion dan Kepulauan Linapacan berarti menjelajah ke perairan terbuka. Kali ini agak kasar dan, bahkan dengan efek stabilisasi cadik, perut saya senang ketika kami mencapai laut terlindung di sekitar Pulau Kulaylayan.

Di sini dan Kepulauan Cagdanao adalah pulau-pulau berikutnya yang kami lewati. Tampaknya air di sini lebih jernih dengan lebih banyak kehidupan laut. Ya, godaan itu tak tertahankan, dan saya menyelam dan snorkeling sepuasnya.

Pangkalan Tabayan di Campon

Pada malam terakhir petualangan ini, kami berkemah di Tabayan Base di Campon. Ini adalah pulau tak berpenghuni, tetapi kru dan pemandu membuat barbekyu ikan bakar yang kami lihat mereka tangkap pada siang hari. Tidak ada yang ingin hari itu berakhir, jadi kami duduk bernyanyi dan mengenang sampai kami tertidur.

Saya memulai hari terakhir saya dengan mandi air dingin di balik tirai bambu kayu di hutan. Kami berhenti di Pulau El Nido, dari sana kami melakukan perjalanan selama sekitar satu jam ke Pangaraycayan. Di sini ada pantai berpasir putih panjang yang dinaungi oleh pohon-pohon palem yang tinggi. Sayangnya sudah waktunya untuk kembali ke Manila.

See also  8 Pengalaman Seru Berpetualang Keliling Dunia