Alasan Untuk Mengunjungi Amiens, Prancis

Memimpin kota, Katedral Amiens adalah Basilika Gotik tertinggi dan terbesar dari jenisnya di Prancis, dengan ukiran megah di fasad, tiga portal dan dua baris penopang terbang untuk menopang menara abad pertengahan. Anda bisa membayangkan para tukang batu awal mencoba mencapai surga saat mereka membangun katedral lengkap tertinggi di Prancis.

Menara nave tengah yang tinggi 42 meter (138 kaki) di atas, menarik mata ke apse dengan kaca patri yang semarak. Salah satu waktu terbaik untuk menghargai katedral mengerikan di Amiens ini adalah di pertunjukan Son et Lumiere (Suara dan Cahaya) selama musim panas dan saat Natal. Batu krem ​​​​tercakup dalam cahaya terang – pengingat bahwa awalnya sebagian besar katedral akan ditutupi lukisan dan lukisan dinding.

Bagi mereka yang kurang menyukai arsitektur religius, Amiens menawarkan lebih banyak hal untuk dilihat dan dilakukan. Kunjungi “Rumah dengan Menara”, sebuah rumah mewah abad ke-19 tempat novelis terkenal Jules Verne tinggal dan menulis banyak novelnya.

Dia menggabungkan kecintaan yang jelas pada perjalanan dengan fiksi ilmiah saat dia menulis beberapa buku yang paling banyak diterjemahkan di dunia, seperti “Journey to the Center of the Earth,” “Twenty Thousand Leagues Under the Sea,” dan “Around the World dalam Delapan Puluh Hari.”

Tersebar di empat lantai dari ruang bawah tanah hingga loteng, Maison de Jules Verne menampilkan lebih dari 700 objek yang mengungkapkan kepribadian, inspirasi, gaya hidup, dan kenangannya. Bersiaplah untuk bertatap muka dengan Kapten Nemo, Phineas Fogg, dan banyak pahlawan Jules Verne lainnya.

See also  5 Aktivitas Seru Ketika Mengunjungi Air Terjun Victoria yang Megah, Zambia

Kunjungan di Poitiers, Prancis

Layak sebagai ibu kota departemen Vienne di Nouvelle Aquitaine, Poitiers telah menyambut para pelancong sejak zaman Romawi. Pernah dikenal sebagai Limonium, statusnya yang kaya meninggalkan banyak pemandangan indah, termasuk Istana Keadilan dengan fondasi Romawinya. Dulunya Istana Dukes of Aquitaine, digunakan sebagai pengadilan dan saat ini sedang direnovasi.

Seperti banyak kota di Prancis, Poitiers memiliki cakrawala yang dipenuhi dengan menara gereja. Pecinta musik yang rajin akan tertarik dengan fakta bahwa kota ini memiliki organ terbanyak ketiga di kota Prancis mana pun setelah Paris dan Toulouse. Notre Dame la Grande de Poitiers abad ke-12 adalah penghargaan untuk arsitektur High Romanesque yang terkenal dengan kota yang indah ini. Jalur dan lukisan dinding yang rumit diselingi dengan pilar berukir. Jangan lewatkan patung Our Lady of the Keys dengan legendanya yang menarik.

Verdant Blossac Park patut dikunjungi, dan Hôtel Fumé abad ke-15, sebuah pajangan Gotik dari ukiran, mosaik, benteng, dan jendela berjendela, paling baik dilihat dalam tur berpemandu.

Sangat kontras dengan semua arsitektur bersejarahnya, Poitiers juga merupakan rumah bagi Futuroscope, taman hiburan dengan wahana yang mendebarkan, mesin waktu berteknologi tinggi, dan perjalanan ajaib untuk memicu imajinasi setiap pengunjung muda.

Sebelum Anda pergi, cicipi beberapa hidangan lokal Poitiers, termasuk keju kambing Chabichou PDO yang tajam yang sering digunakan dalam kue keju Tourteau Fromage. Cobalah paté hijau Farci Poitevin herby yang disebarkan di atas baguette Prancis yang berkerak, mungkin dicuci dengan segelas bir Les Pirates du Clain yang dirujuk, minuman artisanal yang kuat.

See also  7 Destinasi Musim Gugur Terbaik di New England

Jangan Lewatkan La Rochelle, Prancis

Masih di wilayah Nouvelle Aquitaine, pergilah ke barat ke pantai Atlantik untuk suguhan terakhir. Kota pelabuhan tua La Rochelle dengan tiga menara abad pertengahan yang terkenal adalah pengingat bahwa ini pernah menjadi pelabuhan penting yang membutuhkan pertahanan berat.

Makanan laut dan tiram lokal adalah suatu keharusan di La Rochelle, ditangkap segar dan disajikan dengan kesederhanaan yang lezat, seperti yang dilakukan oleh koki Prancis dengan sangat baik. Pondok nelayan bersejarah (carrelets) di dermaga pendek berjajar di tepi pantai, dan penangkapan ikan masih dilakukan dengan cara tradisional dengan melemparkan jaring persegi ke dalam air pasang sebelum menarik tangkapan.

Pergilah ke distrik nelayan St. Nicolas yang lama untuk menemukan jalan-jalan yang dipenuhi arkade. Setelah digunakan oleh pedagang maritim, arkade ini telah diubah menjadi kafe dan studio kecil di kawasan artistik Bohemia ini. Masih bertema bahari, kunjungi Aquarium dan Maritime Museum yang mempesona atau lakukan perjalanan menyusuri pantai dengan speed boat bertenaga tinggi atau katamaran saat matahari terbenam.

Meninggalkan pelabuhan, kota La Rochelle memiliki atraksi budayanya sendiri. Sejauh ini bangunan terbaik adalah Hotel de Ville abad pertengahan, Balai Kota tertua di Prancis yang berasal dari tahun 1298. Rusak oleh kebakaran pada tahun 2013, bangunan ini telah dipugar secara sensitif ke masa kejayaannya dengan Tangga Kehormatan, Galeri Patung, Aula Pesta dan Grand Portal diatapi oleh Lambang La Rochelle, dengan tepat menampilkan sekunar besar.

See also  6 Kegiatan Menarik yang Dapat Dilakukan di Ghent, Belgia

Sejarah, arsitektur, kelimpahan bunga, dan masakan lokal semuanya ditawarkan di tiga kota bersejarah Prancis ini. Lewati keramaian di destinasi yang lebih populer dan temukan kesenangan tersembunyi di destinasi Prancis yang terabaikan ini. Anda bisa mendapatkan kejutan yang menyenangkan.