Dengan lebih banyak aktivitas daripada gabungan Air Terjun Niagara dan Iguazú, perjalanan pascapandemi yang menyenangkan, Air Terjun Victoria Zambia bisa menjadi toniknya.

Salah satu dari Tujuh Keajaiban Alam Dunia, Air Terjun Victoria, tanpa diragukan lagi, adalah salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi di Afrika Selatan. Dikenal secara lokal sebagai Mosi-oa-Tunya, ‘Asap yang Bergemuruh’, Air Terjun Victoria adalah salah satu yang terbesar di dunia, membawa 150.000 galon air yang luar biasa ke tepi setiap menit dan membentang hingga hampir dua kilometer di bagian terlebarnya.

Menikmati Sungai Zambezi yang luar biasa

Sungai yang mengalir di atas air terjun, Zambezi, memberikan latar belakang yang sempurna bagi para pecandu adrenalin dan mereka yang lebih menyukai kegiatan yang lebih santai.

Apakah Anda ingin mengalami beberapa jeram air putih, atau Anda hanya ingin hanyut menyusuri sungai dengan kano pribadi Anda, pilihannya ada di sana. Ada berbagai macam olahraga air untuk semua level masuk, serta beberapa tur perahu sungai di mana Anda dapat menikmati matahari terbenam Zambezi yang terkenal indah.

Bungee jump dari jembatan Air Terjun Victoria

Jika Anda berani, bungee jumping, dan jenis olahraga ekstrim lainnya tersedia di Air Terjun Victoria. Setiap tahun sekitar 50.000 orang melakukan bungee jump dari jembatan terkenal Victoria Falls yang menghubungkan Zambia dengan tetangganya, Zimbabwe.

See also  5 Museum & Galeri Seni Terbaik di Dunia yang Wajib Anda Lihat

Lompatannya setinggi 111m dan selain sebagai salah satu bungee jump paling indah di dunia, ini juga satu-satunya tempat di dunia di mana Anda dapat berayun di antara dua negara yang berbeda.

Mengunjungi Livingstone, dan museum tertua di negara ini

Kota kecil Livingstone adalah tempat yang tepat untuk dikunjungi setelah atau sebelum pengalaman air terjun Anda. Ini adalah rumah bagi museum terbesar dan tertua di negara itu, yang berasal dari tahun 1930-an. Museum ini dibagi menjadi lima bagian dan mencakup semua aspek yang berbeda dari budaya dan sejarah Zambia. Kunjungi galeri arkeologi untuk menjelajahi kisah manusia Zambia antara Zaman Batu dan Besi, atau galeri etnografi dan seni untuk mempelajari berbagai budaya berbeda yang membentuk negara ini.

Pemukiman di sekitar air terjun bermunculan sekitar tahun 1900 tetapi penampakan air terjun sebelumnya oleh misionaris dan penjelajah Skotlandia, David Livingstone, berasal dari pertengahan 1800-an. Ini meninggalkan banyak sejarah untuk diungkap. Museum ini adalah tempat perlindungan kedamaian dan ketenangan, jauh dari air yang mengalir dan pengunjung lainnya, di mana Anda dapat mengambil waktu sejenak untuk mengatur napas dan belajar tentang bagian benua yang menarik ini.

Ambil Seni dan Kerajinan Lokal Dari Desa Mukuni

Hanya 10 kilometer dari air terjun terletak Desa Mukuni, sebuah desa Kerajaan, dan surga bagi seni dan kerajinan di daerah tersebut.

See also  Pulau Pombo, Nikmati Kesederhanaan Alam di Pulau Tak Berpenghuni

Desa ini memberi wisatawan wawasan yang tak tertandingi tentang warisan budaya masyarakat Leya setempat. Didirikan oleh Matriark Suku Leya, desa ini awalnya dikenal sebagai Gundu hingga abad ke-17.

Menatap jauh ke jantung sungai tur helikopter

Tidak ada yang seperti melihat Air Terjun Victoria dari udara. Tur helikopter tersedia untuk membawa Anda tinggi di atas semprotan dan kabut sehingga Anda dapat menatap langsung ke ngarai setinggi 354 kaki.

Penjelajah, David Livingstone, menemukan air terjun itu begitu menginspirasi sehingga dia mengatakan bahwa itu pasti ‘dipandangi oleh para malaikat yang sedang terbang’. Karena alasan inilah naik helikopter dikenal sebagai “Penerbangan para malaikat”.